Kiat Suami Istri Ini Kompak Raih Guru Besar Bareng di Unesa

© mili.id

Surabaya - Suasana bangga dan bahagia menyelimuti keluarga Prof. Dr. Muhaji, S.T., M.T., dan Prof. Dr. Rita Ismawati, S.Pd., M.Kes. Pasalnya, pasangan suami-istri tersebut secara bersamaan dikukuhkan sebagai guru besar Universitas Negeri Surabaya (UNESA) di Auditorium kampus setempat, Rabu (27/9/2023).

Prof Muhaji dikukuhkan sebagai guru besar bidang Teknologi Pembakaran dan Bahan Bakar. Sementara istrinya, Prof Rita Ismawati dikukuhkan sebagai guru besar di bidang Pengembangan Produk Pangan Fungsional.

Muhaji membeberkan kiat mereka bisa meraih mimpi bersama. Ternyata, kuncinya komitmen, tekun, komunikasi dan kolaborasi. Dia memberi contoh, saat program pengabdian masyarakat (PKM) kepada UMKM misalnya, dia bantu merancang mesin atau alat-alat, sementara istrinya fokus pengembangan produk, kemasan hingga gizinya.

"Sejak 2003 kami konsern di keilmuan masing-masing dan saling mengisi baik dalam hal pengabdian kepada masyarakat maupun dalam penelitian," beber Muhaji usai prosesi pengukuhan.

Rita menambahkan, dalam kolaborasi penelitian, suaminya lebih support di bagian rancang bangun alat yang dibutuhkan penelitian dan bioenergi. Sementara dia fokus ke pengembangan produk untuk pangan fungsional.

Komitmen dan kekompakan mereka tidak hanya kali ini saja, sebelumnya, pada 2016-2019 mereka juga kompak sebagai ketua jurusan. Muhaji sebagai ketua Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Teknik (FT), sementara istrinya menjadi ketua Jurusan Pendidikan Kesejahteraan Keluarga (PKK).

"Kami berusaha saling melengkapi dan kemarin mengajukan guru besarnya bareng. Kami selalu berdo'a, mudahan bisa pengukuhan bareng. Alhamdulillah, Allah SWT mengabulkannya, meskipun memang tidak mudah ya untuk sampai di posisi ini," ungkap Rita.

Pada waktu studi S-1 pun, mereka sama-sama kuliah di IKIP Surabaya (UNESA, sekarang). "Dulu Bertemunya pun di kampus dalam posisi sama-sama di sudah lulus ikatan dinas dan mengabdi. Suami lulus langsung di Teknik Mesin, saya di PKK," bebernya.

Pada saat magister (S-2) pun, mereka juga bersamaan. Hanya saja, Muhaji studi di ITS, sementara istrinya di Unair. Pada jenjang doktor juga hampir bersamaan. Rita lebih dulu beberapa semester, Muhaji memulai studi doktor menyusul saat istrinya masuk tahap penelitian.

Dilanjutkan Muhaji, kolaborasi yang berkesan baginya yaitu ketika mengambil data penelitian doktoralnya. Pengumpulan data baru bisa diambil di atas pukul 23.00, sehingga istri selalu menemaninya.

Pada pengukuhan gubes, Prof Muhaji menyampaikan pidato ilmiah tentang "Bahan Bakar Nabati (Biodiesel) sebagai Bahan Bakar Masa Depan". Sementara Prof Rita Ismawati memaparkan riset dan temuannya tentang "Pengembangan bahan Pangan Lokal Daun Kelor sebagai Pangan Fungsional".

Sebagai informasi, UNESA mengukuhkan total 8 gubes kali ini. Mereka adalah; 1) Prof. Dr. Muhaji, S.T., M.T., Guru Besar bidang Teknologi Pembakaran dan Bahan Bakar, 2) Prof. Dr. I. Made Arsana,S.Pd.,M.T, Guru Besar bidang Perpindahan Panas, 3) Prof. Dr. Agus Wiyono, S.Pd., M.T., Guru Besar bidang Pemetaan SMK Berbasis Potensi Wilayah.

Selanjutnya, 4) Prof.Dr. Rita Ismawati, S.Pd., M.Kes., Guru Besar bidang Pengembangan Produk Pangan Fungsional. 5) Prof. Dr. I. Ketut Atmaja Johny Artha,M.Kes., Guru Besar bidang Pembelajaran Orang Dewasa.

Kemudian, 6) Prof. Dr. Imam Marsudi,M.Si., Guru Besar bidang Kepelatihan Olahraga. 7) Prof. Dr. Tri Wrahatnolo, M.Pd., Guru Gesar bidang Pendidikan Vokasi Teknik Elektro. 8) Prof. Dr. Mutimmatul Faidah,S.Ag., M.Ag., Guru Besar Keislaman bidang Tata Rias.

Editor : Redaksi



Berita Terkait