Kuota Haji 2024 Bertambah 20 Ribu Hasil Lobi Presiden Jokowi

© mili.id

Presiden Joko Widodo. (Tangkapan layar youtube resmi sekretariat presiden)

Surabaya - Presiden Joko Widodo menyampaikan bahwa pemerintah Arab Saudi mengabulkan permohonannya terkait penambahan 20 ribu kuota jemaah haji asal Indonesia untuk 2024.

Hal itu merupakan hasil lawatannya ke Arab Saudi Kamis kemarin. saat mendapatkan kesempatan makan siang berasama Perdana Menteri Arab Saudi Muhammad bin Salman (MBS) yang juga putra mahkota Raja Salman itu.

"Beliau (MBS,red) saat itu menyampaikan banyak hal yang berkaitan hubungan Indonesia dan Arab Saudi. Kelihatannya kok senang banget ini Pangeran MBS," kata Jokowi saat menjadi pembina apel Hari Santri 2023 di Surabaya, Minggu (22/10/2023).

Karena MBS tampak senang, kata Jokowi, maka ia memberanikan diri untuk menyampaikan lamanya masa tunggu jemaah haji Indonesia untuk berangkat ke Tanah Suci.

"Saya sampaikan, Paduka Yang Mulia, Indonesia sekarang ini kalau mau haji harus menunggu 47 tahun. Ada yang (harus menunggu) 47 tahun," kata dia. "Karena beliau saya lihat senang, saya masuk, 'kalau bisa, Yang Mulia, ada tambahan kuota haji'," tambah Jokowi.

Ia menyebut bahwa sulit sekali meminta tambahan kuota haji. Namun, Jokowi mengaku menyampaikan bahwa penduduk Indonesia kini semakin padat, dengan 278 juta penduduk.

Pangeran MBS pun disebut langsung menjanjikan tambahan kuota haji untuk Indonesia. Jumlahnya dikabari esok paginya.

"Alhamdulillah paginya saya diberi tahu sudah diputuskan oleh Perdana Menteri Pangeran MBS bahwa tambahan kuotanya adalah 20.000," ujar Jokowi.

"Ini jumlah yang sangat besar, sehingga yang menunggu 47 tahun bisa maju, mungkin 45 tahun. Ya, masih lama tetap, masih lama, tapi paling tidak maju, 20 ribu juga bukan angka yang kecil," pungkasnya.

Editor : Achmad S



Berita Terkait