Polda Jatim Bongkar Sindikat Penyelewengan BBM Solar Bersubsidi

© mili.id

Polda Jatim merilis pengungkapan sindikat penyalagunaan BBM solar bersubsidi.(Foto: Zain Ahmad for mili.id)

Surabaya - Subdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Jatim membongkar sindikat penyelewengan bahan bakar minyak (BBM) jenis solar di SPBU kawasan Sumorame, Candi, Sidoarjo. Dalam pengungkapan ini dua orang yang terlibat diamankan.

Dua orang itu yakni AM sebagai sopir truk, dan MHS yang merupakan kernet, kini keduanya sudah ditetapkan tersangka dan ditahan.

Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Dirmanto menjelaskan, terungkapnya kasus ini setelah adanya laporan penyalahgunaan di SPBU tersebut. Tim yang mendapat laporan langsung melakukan penyelidikan.

Polda Jatim merilis pengungkapan sindikat penyalagunaan BBM solar bersubsidi.(Foto;Zain Ahmad for mili.id)Polda Jatim merilis pengungkapan sindikat penyalagunaan BBM solar bersubsidi.(Foto;Zain Ahmad for mili.id)

"Laporan masuk pada November 2023 sekitar pukul 18.00 WIB, bahwa di SPBU daerah Sumorame, Sidoarjo didapati kendaraan truk yang telah dimodifikasi sedang melakukan pengisian BBM jenis solar, kemudian penyidik melakukan pemeriksaan dan didapatkan BBM jenis solar yang berada di dalam tandon atau bull yang ditempatkan pada bagian bak truk tersebut sebanyak kurang lebih 2.000 liter," jelas Dirmanto, Senin (11/12/2023).

Dalam pemeriksaan, kedua tersangka mengaku sudah berulangkali melakukan kejahatannya. Selama ini, keduanya dikendalikan oleh seorang pria berinisial S, yang kini dalam pengejaran.

"Pengakuannya S ini yang memberi modal kepada kedua tersangka. Saat ini sudah kami tetapkan sebagai DPO," tegas Dirmanto.

Sementara dalam modusnya, truk bernopol S 8284 UX yang dipakai kedua tersangka dalam beraksi, itu telah dimodifikasi. Di dalam bak truk terdapat penampungan tandon plastik atau bull sebanyak 4 buah, dengan kapasitas masing-masing 1.000 liter.

Semua tandon itu sudah terhubung dengan tangki bahan bakar truk, sehingga pada saat atau setelah melakukan pengisian di SPBU, saklar pompa dinyalakan dan secara otomatis BBM di tangki kendaraan truk berpindah ke dalam tandon.

"Modusnya yang bersangkutan ini mengakali barcode pembelian. SOP-nya satu kendaraan satu barcode. Tapi sindikat ini telah berulangkali melakukan penyalahgunaan BBM jenis solar," papar Dirmanto.

Sedangkan untuk penjualannya maupun kerugian, penyidik Subdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Jatim hingga kini masih melakukan pengembangan, termasuk mengungkap jaringan di atasnya.

Untuk hukuman, penyidik menjerat kedua terangka dengan pasal 55 Undang-undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2023 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2022, tentang Cipta Kerja menjadi Undang-undang Jo pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHPidana dengan ancaman pidana paling lama 6 tahun dan denda paling tinggi Rp 60 miliar.

Editor : Aris S



Berita Terkait